Pendidikan - Budaya

Kampus ITP Takalar Bangun Pentahelix

Takalar, Jurnalsepernas.id – > INSTITUT Teknologi Pertanian (ITP) Takalar, Sulawesi Selatan (Sulsel) yang telah berdiri dan telah menerima mahasiswa dalam dua tahun terakhir, terus mendorong adopsi inovasi di masyarakat.

Adopsi inovasi pertanian dan perikanan diharapkan dapat terbangun melalui kolaborasi pentahelix yaitu Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Takalar, ITP, organisasi masyarakat,) dan pihak swasta.

Kolaborasi ini diwujudkan di lokasi tambak PT. Kassa Tambah Reja yang berlokasi di Desa Lakatong, Kecamatan Marbo Kabupaten Takalar, Sulsel dengan menghadirkan Rektor ITP, Dinas Pertanian, dan Ketahanan Pangan, Dinas Kelautan dan Perikanan, Himpunan Alumni IPB dan KTNA Takalar melalui penandatanganan Memorandum of Understanding (MoU), pada Kamis (26/05).

MoU tersebut terkait pembinaan, pendampingan, dan pengembangan agribisnis bidang pertanian, kelautan dan perikanan.

Bupati Takalar dalam sambutannya menyampaikan, Takalar dengan lahan pertanian dan perikanannya yang ada saat ini berpotensi untuk menjadi lumbung pangan dengan syarat petani dan nelayan mengadopsi inovasi khususnya teknologi, dan ini hanya bisa diwujudkan jika setiap stakeholder bekerjasama

“Kita punya lahan sangat luas yang tidak produktif ataupun produktivitasnya sangat rendah. Nah, sekarang teknologinya apa ini, agar kembali produktif. Masyarakat kita saat ini melakukan budidaya karena kebiasaan bukan karena ilmu. Ini yang saya maksud difusi teknologi atau inovasi yang harus kita ajarkan,” kata H. Syamsari.

Pertemuan tersebut, dihadiri oleh Bupati Takalar, Pimpinan Organisasi Pimpinan Daerah (OPD), Camat, Kepala Desa, Para Alumni IPB, KTNA, dan Direktur PT. Kassa Tambah Reja. (Sumber: Humas Pemkab Takalar).

Pewarta: Abd Rauf Ampa
Editor : Loh

RUSMIN

Mengungkap Fakta Tampa Batas dengan melalui investigasi dan monitoring

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *