𝐃𝐔𝐍𝐈𝐀

Mahasiswa AS Demo Kutuk Zionis Israel

New York City, Jurnalsepernas.id – KEKEJAMAN Zionis Israel di jalur Gaza, Palestina hingga berita ini turun belum surut, menyebabkan penderitaan warga Palestina kini belum berakhir. Perang antar-negara Israel dan Palestina hingga kini belum menemukan titik damai dan masih menjadi ancaman bagi warga Palestina.

Akibat perang yang berkepanjangan tersebut, memicu aksi protes dari berbagai negara, salah satunya negeri Paman Sam Amerika Serikat (AS) yang merupakan sekutu besar dan investor terbesar di Israel.

Mahasiswa negara Adidaya itu telah mengorganisir Demonstrasi (Demo) dari kampus-kampus Universitas AS untuk memprotes serangan Israel di Gaza, dan menuntut divestasi (Penarukan Dana) sekolah mereka dari perusahaan-perusahaan yang terkait dengan kampanye militer Israel.

Protes ini telah meluas mencapai New Jersey dan New York ketika mahasiswa dari Columbia, Princeton, Rutgers, Fordham, dan New York University melakukan demonstrasi termasuk aksi duduk, pengambilalihan gedung dan perkemahan.

Bentrokan terjadi antara polisi dan mahasiswa di Amerika Serikat yang menentang serangan Israel di Jalur Gaza. (via REUTERS/Jay Janner/USA Today Network)
Demonstran yang mengikuti protes ini meningkat sepanjang minggu ini, karena seorang aktivis mahasiswa Princeton mengatakan, jumlah massa yang berkumpul mencapai antara 300 dan 400 orang. Ratusan orang berpartisipasi dalam perkemahan Rutgers-New Brunswick pada, Selasa (30/04) dan Rabu (01/05).

Protes ini ditanggapi dengan penangkapan ratusan demonstran pro-Palestina dengan hampir 300 penangkapan dilakukan di Universitas Columbia dan 13 di Princeton pada Selasa. Para pengunjuk rasa di Universitas Columbia menduduki Hamilton Hall sebelum Departemen Kepolisian New York menyerbu masuk ke dalam gedung dan melakukan banyak penangkapan.

Penyebab Aksi Protes
banyak aktivis dan organisasi mahasiswa yang menyerukan gencatan senjata di Gaza. Israel melanjutkan perang di Gaza yang mengakibatkan lebih dari 34.000 orang tewas, 70% di antaranya adalah wanita dan anak-anak, menurut UN Women, sebuah organisasi Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB).

Pengeboman militer Israel terjadi sebagai respons terhadap serangan Hamas pada 7 Oktober 2023, yang menyebabkan lebih dari 1.200 orang tewas dan ratusan sandera, namun protes menunjukkan bahwa serangan balik tersebut mencapai tingkat yang tidak proporsional dan tidak manusiawi.

Para mahasiswa tidak hanya menganjurkan gencatan senjata, namun mereka juga menyerukan universitas-universitas untuk berhenti mendanai perusahaan-perusahaan yang mengambil keuntungan dari atau terlibat dalam kampanye militer dan pendudukan Israel yang sedang berlangsung.

Organisasi mahasiswa seperti Students for Justice in Palestine at Rutgers-New Brunswick (SJP Rutgers-NB), menyerukan universitas mereka untuk mengakhiri kemitraan mereka dengan Universitas Tel Aviv di Israel.

Kelompok yang mengadakan perkemahan di kampus itu memasang poster di luar Murray Hall yang bertuliskan, “Universitas Tel Aviv menyandera 73 jenazah warga Palestina. Investasi menciptakan kematian.”

Seiring dengan gencatan senjata dan divestasi universitas-universitas Israel dan perusahaan-perusahaan yang mendukung militer Israel, banyak protes mahasiswa yang menyerukan apa yang mereka sebut “pembebasan Palestina” dan diakhirinya pendudukan Israel. Mirip dengan protes yang terjadi di Teaneck pada Maret, para mahasiswa menyerukan diakhirinya pemukiman Israel di Tepi Barat, yang dianggap ilegal oleh organisasi internasional.

Beberapa anggota fakultas mendukung protes mahasiswa ini. Banyak profesor Universitas Columbia mengecam universitas tersebut karena melibatkan polisi pada Selasa malam dalam mengganggu perkemahan mahasiswa.
bentrokan terjadi antara polisi dan mahasiswa di amerika serikat as yang menentang serangan israel di jalur gaza via reutersja 5 Jurnal Sepernas
Protes dan demonstrasi mahasiswa pro-Palestina akan berlanjut minggu ini di seluruh negeri AS dan di New Jersey karena konflik masih terjadi di Timur Tengah.

Seiring dengan pemerintahan Presiden Joe Biden yang terus mendukung Israel, presiden AS tersebut, semakin menjadi fokus kritik dari kaum muda.
EMenurut jajak pendapat menunjukkan, bahwa dukungan generasi muda Amerika terhadap Biden telah berkurang sejak 2020.

Dengan Biden yang tertinggal tipis dari Donald Trump di beberapa negara bagian utama, hal ini merupakan sebuah blok pemungutan suara yang tidak akan bisa dikalahkan oleh presiden.

“Ancaman nyata bagi Biden adalah pemilih muda, terutama yang berpendidikan perguruan tinggi, tidak akan memilih dia dalam pemilu,” ujar Jonathan Zimmerman, profesor sejarah pendidikan di University of Pennsylvania.

“Saya tidak menyangka para pengunjuk rasa di kampus-kampus saat ini akan memilih Trump, hampir tidak ada satupun yang akan memilih Biden. Bukan itu bahayanya di sini. Bahayanya jauh lebih sederhana, mereka tidak mau memilih Biden.

Jumlah pemilih yang berpartisipasi bisa menjadi kunci bagi Biden untuk memenangkan Pemilihan Umun (Pemilu) pada bulan November mendatang, mengingat kesetiaan pendukung Trump, dan ada tanda-tanda bahwa cara Biden menangani situasi di Gaza telah kehilangan dukungannya.

Di Wisconsin, yang dimenangkan Biden dengan hanya 21.000 suara pada tahun 2020, lebih dari 47.000 orang memilih “tidak diberi instruksi” dalam pemilihan pendahuluan Partai Demokrat di negara bagian itu, sebagai protes terhadap dukungan pemerintah terhadap Israel.

Hal ini terjadi setelah lebih dari 100.000 pemilih di pemilihan pendahuluan Partai Demokrat di Michigan memberikan suara mereka untuk “tidak berkomitmen”. Biden memenangkan negara bagian tersebut hanya dengan 154.000 suara empat tahun lalu.

Biden menang di Pennsylvania dengan selisih yang sama kecilnya, dan rata-rata jajak pendapat menunjukkan bahwa dia saat ini tertinggal dari Trump di negara bagian tersebut, meskipun selisihnya kurang dari dua poin. Protes di kampus Universitas Pennsylvania dan Universitas Pittsburgh mungkin membuat tim kampanye Biden khawatir.

Pada bulan April, jajak pendapat Harvard menemukan bahwa Biden mengungguli Trump dengan selisih delapan poin persentase di antara kelompok usia 18 hingga 29 tahun, turun dari keunggulan 23 poin yang dimiliki Biden pada titik yang sama pada tahun 2020.

Dalam survei yang sama, 51% anak muda masyarakat Amerika mengatakan, mereka mendukung gencatan senjata permanen di Gaza, sementara hanya 10% yang mengatakan mereka menentangnya, dan sisanya tidak peduli. (Sumber: Kantor Berita Amerika Serikat: Associated Press (AP).

Pewarta/Editor: Loh

Laode Hazirun

Ketua Umum Jurnal Sepernas. "Sepernas satu2nya organisasi pers dari Indonesia timur yg merancang UU Pers tahun 1998 bersama 28 organisasi pers" HP: 0813-4277-2255

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Baca Juga
Close