Breaking News

Lapas Pahuwato Ketat Bina Napi

Marisa, Jurnalsepernas.id – MOMENTUM awal Tahun Baru 2023, Tim Satuan Operasional Kepatuhan Internal (Satopspatnal) Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas IIB Unit Pelaksana Teknis Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia (Upt Kanwil Kemenkumham) Gorontalo, menggandeng Institusi Aparat Penegak Hukum (APH) dari Kepolisian Resor (Polres) Kabupaten Pohuwato, Gorontalo, Kodim 1313 Marisa serta Badan Narkotika Nasional Kabupaten (BNNK), menyisir seluruh blok dan menggeledah kamar hunian serta menggelar test urine kepada warga binaan, Rabu (25/01) malam. Hal ini sebagai gambaran ketatnya pembinaan terhadap nara pidana (Napi) atau warga binaan.

 

Kepala Lembaga Pemasyarakatan (Kalapas) Pohuwato, Irman Jaya mengatakan, usai kegiatan yang digelar malam ini, dipimpin langsung oleh Tim Satopspatnal dengan melibatkan unsur APH, ini merupakan bentuk deteksi dini sekaligus bentuk sinergitas dan komitmen aparat penegak hukum dalam menciptakan Lembaga Pemasyarakatan bersih dari peredaran narkoba, handphone, dan benda terlarang lainnya.

“Kami tegaskan giat ini sengaja melibatkan aparat penegak hukum dari satuan Polres Pohuwato dan Kodim 1313 Marisa, dan juga pihak BNK untuk memastikan warga binaan tidak ada yang tersangkut dengan penggunaan barang narkoba, dan kami lakukan test urine kepada mereka,” ungkapnya.

Lebih lanjut ia menambahkan, dari hasil penyisiran seluruh blok dan kamar warga binaan, tim tidak menemukan benda-benda terlarang, baik handphone maupun narkoba dan sejenisnya. Namun barang-barang yang berpotensi berbahaya masih ditemukan dibeberapa sudut kamar dan blok diantaranya, potongan kayu, korek api, kaleng bekas, sendok dan sikat gigi dari bahan keras.

Selanjutnya dari hasil test urine, yang dilakukan secara acak terhadap 35 orang warga binaan, terbagi atas 25 orang napi kasus narkoba dan 10 orang napi kasus pidana umum lainya, allhamdulilah hasil menunjukkan bahwa narapidana tersebut dinyatakan negatif dari pengguna narkotika.

 

“Kita saksikan dari hasil penggeledahan dan hasil test urine ini, setidaknya menunjukkan bahwa, Lapas Pohuwato masih dalam keadaan yang aman, kondusif, terkendali dari gangguan Keamanan dan Ketertiban (Kamtib) serta peredaran narkoba, selain itu Insyaallah kerjasama APH dengan Lapas tidak hanya berhenti di sini, namun dapat dilakukan secara kontinyu,” tutup Irman. (Sumber: Humas Lapas Pohuwato).

Pewarta: Dirman
Editor    : Loh

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *